Garuda Buka Layanan Ekspor Ikan dari Ambon ke Australia

TEMPO.COJakarta - Maskapai Garuda Indonesia melakukan ekspor produk perikanan Maluku dari Bandara Pattimura Ambon langsung ke negara tujuan Australia.

"Mulai Selasa (16 Januari 2018) kita telah melakukan ekspor langsung produk perikanan dari Ambon ke Sydney, Australia, setelah terakhir kali dilakukan di tahun 2014," kata Sales Manager PT Garuda Indonesia cabang Ambon, Agny Gallus Pratama, Rabu, 17 Januari 2018.

[READ MORE]

DIASPORA NETWORK BERKUNJUNG KE INSTANSI PENGOLAHAN SAMPAH

Australia dan Belanda – Sampah bukan lagi masalah lokal, tapi global. Tak kurang dari 8.3 miliar ton sampah telah diproduksi dunia, dan 75%-nya berupa sampah plastik. Sampah plastik ini perlu 400 tahun untuk terdegradasi/hancur. Karenanya, ini merupakan masalah serius. IDN Global melalui diasporanya di Australia dan Belanda telah mengambil inisiatif untuk mengadvokasikan penanganan sampah secara efektif.

Studi di Amerika menunjukan bahwa ikan-ikan di lautan Pasifik Utara setiap tahunnya menelan 12-24 ribu ton plastik yang bisa menyebabkan luka di lambung atau bahkan kematian. Lebih memprihatinkan lagi, plastik-plastik yang ditelan ikan-ikan ini menyebar luas melalui rantai makanan (ikan kecil dimakan ikan yang lebih besar, dst.). Sehingga, plastik-plastik ini menyebar ke ikan-ikan mamalia laut terbesar. Hasil studi juga menyatakan bahwa seperempat dari ikan yang ada di supermarket ditemukan bahan plastik bentuk microfiber di dalam isi perutnya. Oleh sebab itu, bila tidak diatasi dengan baik, hal ini akan berdampak buruk terhadap kesehatan manusia.

IDN Australia dan Belanda diwakili oleh Rudolf Wirawan dan Ebed Litaay telah mengunjungi Instalasi Pembuangan Sampah Terpadu (IPST) Toisapu, kota Ambon bulan lalu. IPST Toisapu adalah satu-satunya tempat pengolahan sampah di kota Ambon. Padahal volume sampah di kota Ambon tiap tahun mengalami kenaikan yang tinggi. Setiap hari IPST Toisapu menerima 110-120 ton sampah dan 70 persen diantaranya merupakan sampah plastik. Oleh karena itu, kunjungan para diaspora ini ditujukan untuk memulai transfer teknologi dari para pakar diaspora dari luar negeri untuk mendaur ulang sampah.

Salah satu yang akan dilakukan diaspora adalah menghadirkan para ahli di bidang tata kelola sampah dari luar negeri untuk bekerjasama dengan instansi terkait di Ambon. Kota Ambon telah membangun kerjasama dengan Belanda. Kerja sama yang sudah ada ini akan ditingkatkan dengan inisiatif baru ini. Sejalan dengan penanganan sampah, diaspora juga dapat membantu meningkatkan kesadaran masyarakat tentang budaya hidup sehat. Terakhir, banyak peralatan kesehatan di Eropa, terutama di Belanda, yang tidak lagi dipergunakan setelah tiga tahun. Peralatan tersebut bisa saja nantinya dibawa ke Indonesia untuk dipergunakan. (Sumber: laporan Ebed Litaay)

Kampung IT Pertama di Indonesia

RRI, Kediri: Wali Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar menjadikan Kota Kediri sebagai Kampung IT pertama di Indonesia seiring diresmikannya wadah untuk peningkatan kompetensi sejumlah ahli IT di kota tersebut, Senin (13/11/2017).

"Saya senang sekali dan sangat mendukung dengan adanya program atau kampung  IT ini," kata Wali Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar, saat membuka acara Launching Kampung IT Kota Kediri dan Workshop Java Programming, di Kampus 1 Poltek Kediri, Kediri, Senin (13/11/2017).

Dalam kesempatan ini, dia menyampaikan,  bahwa program seperti ini baru ada satu di Indonesia yaitu Kota Kediri. Harapannya semoga program ini akan terus berlanjut pada masa mendatang.

"Bahkan tentunya bisa semakin meningkatkan kompetensi para programmer khususnya di Kota Kediri," ujarnya.

[READ MORE]

Kediri Dapat Penghargaan Kota Cerdas 2017 dari Wapres Jusuf Kalla

Selama tiga tahun ini saya, ibu Wakil Wali Kota dan tim membangun 'Smart city' untuk membuat warga Kota Kediri dapat dengan mudah memperoleh pelayanan yang ada di Kota Kediri. Dan Alhamdulillah, kami mendapatkan penghargaan

Kediri (Antara Jatim) - Pemerintah Kota Kediri, Jawa Timur, mendapatkan penghargaan kota cerdas dalam program Rating Kota Cerdas Indonesia (RKCI) 2017, yang langsung diserahkan oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla di Istana Wapres, Senin . 

     
Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengaku sangat bangga dengan penghargaan ini. Ia mengatakan "smart city" atau program kota cerdas di Kota Kediri dibangun berdasarkan kebutuhan masyarakat, sehingga dimungkinkan konsepnya berbeda dengan kota lain. 
 
"Selama tiga tahun ini saya, ibu Wakil Wali Kota dan tim membangun 'Smart city' untuk membuat warga Kota Kediri dapat dengan mudah memperoleh pelayanan yang ada di Kota Kediri. Dan Alhamdulillah, kami mendapatkan penghargaan," katanya di Kediri, Senin. 
 

Apakah Diaspora?

Web Content Display

Diaspora Australia Beraksi

Sampah Masih Menjadi Permasalahan Pokok

Green lessons at Bali school | Global Ideas

Green School Bali Change Maker Challenge

APA ITU BANK SAMPAH

Sistem Bank Sampah - Persembahan Unilever

We need you